»

26 August 2015

Antara Main Golf Dan Main Kayu Tiga


Malam tadi JR terbaca tajuk berita ini: 


Berita selanjutnya:


Ada banyak kes sangat ke ketika isteri bersalin, suami pergi main golf? Kalau tak banyak kes tak kan sampai Datin Seri kita tu terbuka mulut untuk berkata begitu?

JR yang punya 6 anak (tak masuk 4 keguguran), maknanya isteri JR 10 kali bersalin sama ada matang atau pra-matang, tapi tak sekalipun dalam 10 kali bersalin itu pernah terlintas di hati ini untuk pergi main golf ke, hoki ke, tenis ke, bowling ke. Tempoh 7 hari pertama rasa macam tak cukup masa, mana nak urus isteri, nak urus baby baru, nak urus anak-anak lain yang perlukan perhatian, nak masak, basuh pakaian.... Jadual padat, sangat-sangat padat, sampai tak ada masa untuk pikirkan kayu golf, bola golf dan lubang golf!!! 

Malah kalau terpikir tentang kayu golf, bola golf dan lubang golf pun buat apa... JR bukan saja tak reti main golf, malah benci dengan sukan golongan orang lemah fikiran itu!!

Tapi JR pernah juga dengar ada suami nafsu iblis mata keranjang yang masa tempoh isteri berpantang, mereka pergi main kayu tiga. Tapi itu main kayu tiga, bukan main kayu golf. Main golf perlu ada kayu, bola dan lubang. Kalau tak ada 3 benda itu tak sahlah main golf.

Main kayu tiga pula JR tak pasti sama ada perlu kayu, bola atau lubang kerana JR sendiri belum pernah main kayu tiga!!

24 August 2015

Najib Lebih Teruk Dari Penagih Dadah?


Bukan JR yang kata macam tu. Menteri kepercayaan Najib sendiri yang kata macam tu: 
 


Kalau kau nak bandingkan seseorang yang kau sayangi (bodeki???) pun, pada-padalah, janganlah bandingkan dia dengan penagih dadah. Banyak objek lagi boleh dibanding tapi janganlah dibandingkan dengan objek-objek yang buruk...

Nota Kaki: Pening kepala memikirkan masalah negara. Kadang-kadang terpikir kalau dibiarkan begini seperti akan berlaku suatu bencana buruk. Kesian anak cucu kita, generasi akan datang. Memusnah lebih mudah dari membina...

20 August 2015

'CuriDose': Selipar Yang Tak Akan Dicuri?


Kononnya selipar ini selamat dari pencurian. Sapa yang ada niat nak mencuri atau mengambil selipar ini akan membatalkan niat itu lepas terlihat jenamanya.

Begitulah kata pengeluar selipar CuriDose (curi dosa), Jimmy Shanley. Mudah-mudahan apa yang dikatakannya itu benar. Mudah-mudahan pencuri akan terkesan dan takut kepada dosa bila nak mencuri selipar CuriDose. Ceritanya ada di sini....

JR sendiri dah banyak kali mengalami insiden selipar kena kebas ketika bersolat di masjid. Memang sakit hati bila terpaksa menapak jauh berkaki ayam atas simen dan tar sebelum sampai ke kenderaan, apa lagi kalau tengahari, macam nak melecur tapak kaki. 

Cuma kadang-kadang JR tak yakin pencuri akan terkesan dan takut dosa hanya kerana melihat jenama sesuatu selipar. Kalau seseorang itu dah ada niat untuk mengambilnya, mencurinya, dia tak peduli lagi tentang dosa pahala. Biasanya begitulah. Seperti juga seorang perompak, penyamun, perasuah, perogol, mereka mesti tau apa yang mereka buat itu berdosa, tapi kerana nafsu dilakukannya juga. Kalau di mesin ATM diletakkan pelekat 'Memecah Berdosa' bolehkah kita yakin mesin ATM tak dipecahkan?

Mungkin jika selipar CuriDose ini dipasarkan di Alor Setar JR akan membelinya. Tapi JR beli bukan kerana nak elakkan selipar itu dicuri tetapi kerana tertarik kepada rekabentuknya yang memang cantik dan nak menyokong industri Bumiputra...


13 August 2015

Kalau Sayang Bini Buatlah Macam Ini...



Sapa tak sayang bini kan. Semua suami tentu nak isterinya kekal berktrampilan menarik macam zaman anak dara walaupun si-isteri dah jadi nenek dara.

Wahai Sang Suami, kalau kau sayangkan isteri, jangan asyik membebel saja, jangan jadi Haji Bakhil dalam cerita P.Ramlee. Apa salahnya kau korbankan sikit duit beribu (jika pun tak berbilion) dalam bank untuk buat macam ini:


Sapa tak setuju angkat tangan..